Tangkasi "Tarsius Spectrum" Primata Terkecil Primadona Sulawesi Utara

by - 14.59.00



Belum puas rasanya jika berkunjung ke Tangkoko tanpa melihat Tangkasi. Tangkasi adalah nama lokal untuk Tarsius Spectrum. Binatang ini hanya ada di Sulawesi atau yang biasa disebut hewan endemik Sulawesi. Binatang yang tubuhnya hanya sebesar telapak tangan orang dewasa ini merupakan primadona Tangkoko.

Tangkasi atau Tarsius adalah binatang nokturnal atau binatang yang aktif di malam hari. Waktu siang mereka habiskan untuk tidur. Bentuk badannya kecil, mirip kera, tapi matanya besar. Saat siang, Tangkasi bersembunyi di balik dedaunan dan rerimbunan pohon. Begitu malam tiba mereka keluar dari sarangnya berburu serangga kecil semisal jangkrik sebagai santapannya.

Primata terkecil di dunia ini bisa dijumpai di kawasan konservasi seluas 8.718 hektar meliputi empat tempat, yakni TWA Batuputih seluas 615 hektar, Cagar Alam Tangkoko-Batuangus seluas 3.196 hektar termasuk kawasan Gunung Tangkoko-Batuangus dan sekitarnya, CA Duasudara seluas 4.299 hektar termasuk Gunung Duasudara dan sekitarnya, dan TWA Batuangus seluas 635 hektar. Keempatnya berada di bawah pengelolaan Departemen Kehutanan, melalui Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sulut.

Di kawasan konservasi yang menjadi incaran para peneliti satwa disamping tarsius adalah 26 jenis mamalia (10 jenis endemik Sulawesi), 180 jenis burung (59 di antaranya endemik Sulawesi dan 5 endemik Sulut), dan 15 jenis reptil dan amfibi.
Area konservasi ini yang paling sering dikunjungi wisatawan adalah TWA Batuputih yang dapat ditempuh dengan mobil pribadi sekitar dua jam dari Manado. Melalui TWA Batuputih ini biasanya lebih dekat menuju kawasan Cagar Alam Tangkoko.

Aneka flora dan fauna yang dikagumi naturalis Inggris, Alfred Russel Wallace, ini seharusnya menjadi perhatian semua pihak untuk melestarikannya. Lebih baik mencegah kepunahan satwa lebih dini daripada generasi selanjutnya tak lagi bisa menyaksikan kekayaan hayati tempat ini.

Sulawesi yang unik konon dikunjungi Wallace sebanyak tiga kali. Satwa di kawasan ini merupakan percampuran atau zona transisi dua wilayah zoogeografi, Asia dan Australia. Bagi konservasi biologi, proporsi jenis satwa endemik Sulawesi termasuk yang tertinggi di Indonesia.

Melihat Tarsius Secara langsung

Tarsius Spectrum juga bisa ditemui di Taman Suaka Marga Satwa Tandurusa di Aertembaga, Kota Bitung, Sulawesi Utara yang bisa diakses dengan angkutan umum maupun pribadi dari pusat Kota Manado sejauh 45 km dilanjut dari Kota Bitung sendiri ke arah timur dengan waktu tempuh perjalanan kurang lebih 15 menit. Setelah sampai, anda akan disambut dengan papan besar berwarna biru dengan bertuliskan nama suaka marga satwa ini.

Selain Tarsius, disini juga terdapat banyak hewan lain yang cukup menggemaskan dan beberapa hewan endemik Sulawesi seperti Kus-kus Beruang, Musang Sulawesi, Monyet ekor hitam, dan hewan lainnya.


You May Also Like

2 komentar

  1. Tarsius emang super unik. Btw, omong-omong soal tarsius, di belitung agak sedikit beda loh guys.
    Tarsius Bancanus Saltator - The Ancient Primate from Belitung

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dengar-dengar di Belitong jg ada Tarsius... beda pasti, setauku Tarsius itu binatang tipe peralihan yg biasanya di Indonesia bag. Tengah.

      Hapus

Jangan enggan beri kritik dan saran yaaa...!!!