Menuju Puncak Merbabu

by - 09.38.00



Hujan semalaman membuat apapun yang kami miliki basah kuyup kena air hujan. Maka pagi di hari kedua dengan mentari cerah yang mulai meninggi kami manfaatkan untuk menjemur segala perlengkapan mulai dari tas, celana, jaket, jas hujan, dan apa saja yang basah pagi itu semua kami jemur. Keadaan pagi itu terasa begitu kontras dengan keadaan malam hari di hari pertama pendakian yang serasa berada di barak pengungsian korban banjir.

Tekad menuju puncak masih menggebu di dalam hati. Pukul 09.30 kami pun selesai packing lalu mulai melangkahkan kaki ke Puncak Merbabu. Selepas Pos 2 kami memasuki hutan lebat dengan jalan yang masih menanjak tajam namun bedanya ada tambahan tantangan disini, yaitu bebatuan yang besar ada diman-mana.  
Setengah perjalanan kami beristirahat di dataran yang tidak terlalu luas di pinggir jurang dan di samping batu besar yang menghalangi jalur pendakian. Kabut hanya beterbangan di langit saja tidak sampai turun. Beberapa puncak pun terlihat menjulang disana.

Kami mulai melanjutkan perjalanan ditemani pohon edelweis di sisi kanan dan kiri yang masih belum berbunga dan tetap dengan tanjakan berbatu, hingga kami menemui trek yang paling ekstrim yang pertama yaitu trek vertikal 90° yang menuju pertigaan antara puncak dan jalur pendakian Kopeng.
Susah payah kami melalui trek vertikal tersebut karena selain sangat sulit dilalui juga sangat labil pijakannya dan rapuhnya tanaman untuk pegangan yang ada. Di trek vertikal inilah mulai turun gerimis yang lama kelamaan makin deras. Kami mulai mengeluarkan jas hujan sembari beristirahat menikmati pemandangan kawah mati Merbabu dengan bau belerang yang lumayan menyengat. Tanah yang ada di pos ini juga terlihat memutih seperti terkena muntahan belerang dari kawahnya.
Pos di dekat pertigaan Jalur Wekas dan Kopeng
Di bawah pertigaan ini terdapat satu dataran yang lumayan luas yang dinamakan Pos Helipad, biasanya pos ini juga sering digunakan untuk ngecamp oleh para pendaki.
Di lokasi pertigaan ini cukup ramai karena merupakan perlintasan jalur pendakian Wekas dan Kopeng. Ada yang sudah turun dari puncak, ada yang dari jalur Kopeng, dan ada pula kami dari jalur Wekas yang saling berpapasan disini.

jalur menuju Puncak Pemancar
Kami lanjutkan perjalanan menuju puncak dengan tujuan pertama yaitu Puncak Syarif yang merupakan salah satu puncak Merbabu dari tujuh puncak yang ada. Dari jalur Wekas ini kami hanya bisa menaiki beberapa puncak saja karena beberapa puncak yang lain ada di jalur Kopeng.
Sebelum memijakkan kaki di Puncak Syarif kami dihadapkan pada sebuah lintasan dengan lebar hanya sekitaran satu meter saja dengan sisi kanan dan kirinya jurang. Dikalangan pendaki trek tersebut sering disebut Jembatan Setan. 
Makin menanjak lagi trek makin menyempit selayaknya berjalan di punggungan sapi, oleh karena itu trek ini dinamakan "Geger Sapi".

Puncak Pemancar 

Sebagai bahan pengetahuan, berikut nama dari puncak-puncak Merbabu yang memiliki sebutan tersendiri, seperti:
  1. Puncak I dinamakan Puncak Pertapaan / Watu Gubug (Jalur Kopeng).
  2. Puncak II dinamakan Watu Tulis atau juga Puncak Pemancar (2.896 mdpl), karena di puncak ini berdiri tegak bekas pemancar radio relay (Jalur Kopeng).  
  3. Puncak III disebut Geger Sapi karena treknya mirip punggungan/punuk sapi (3.100 mdpl).
  4. Puncak IV atau Puncak Syarif alias Puncak Prenggodalem (3.119 mdpl).
  5. Puncak V disebut Puncak Ondorante (3.112 mdpl). “Ondo” yang berarti anak tangga dan “Rante” yang berarti rantai mengiaskan akan trek yang ada dengan hanya tipis sekali sehingga butuh kewaspadaan saat menuruni puncak ini dan disarankan untuk melepas carrier atau tas bawaan. Selain hanya berbentuk gigiran tanah, trek ini juga dihiasi dengan jurang dalam di kanan dan kirinya.
  6. Puncak VI atau Puncak Kentheng Songo (Sembilan Lumpang/Tumbukan/Batu Cekung) yang seolah dipahat dan terisi air yang memiliki ketinggian sekitar 3.140 mdpl. Namun kenteng yang tersisa di puncak ini hanya 5 buah saja, 1 lainnya ada di pos sabana saat menuruni puncak tertinggi lewat jalur Selo dan 3 lainnya di bumi perkemahan desa Tuk Pakis.
  7. Puncak VII atau Puncak Triangulasi (3.142 mdpl) yang merupakan puncak tertinggi Merbabu dan bisa langsung dicapai jika kita memakai jalur pendakian Selo.
Jalur Turun Merbabu lewat Selo


Pertigaan dua puncak dilihat dari Puncak Syarif
Dalam pendakian kali ini tim hanya menuju beberapa puncaknya saja yaitu 3 puncak tertingginya. Puncak pertama yang kami daki adalah Puncak Syarif dimulai dengan ditemuinya pertigaan 2 puncak yaitu Puncak Syarif ke kiri selama 10 menit dan Kenteng Songo ke kanan dengan waktu tempuh 45 menit dengan trek sangat ekstrim termasuk melewati "Ondo Rante" yang hanya berbentuk jalan setapak kecil dengan satu sisi langsung jurang.
Saat mendaki Puncak Syarif sebaiknya carrier di tinggal di pertigaan dua puncak saja karena nantinya juga turun lagi menuju pertigaan tersebut untuk melanjutkan perjalanan ke Puncak Kenteng Songo.

Puncak Syarif

Puncak Syarif  juga

Puas berada di puncak tersebut dan sholat Dhuhur sekaligus jama’ sholat Ashar, kemudian kami melanjutkan perjalanan menuju puncak selanjutnya yaitu Puncak Kenteng Songo dengan mengambil arah ke kanan dari pertigaan dua puncak tadi.
Trek menuju Puncak Kenteng Songo cukup perlu kewaspadaan tinggi karena ada beberapa bagian yang diharuskan untuk merambati tebing dengan pijakan tipis banget, sehingga diantara pendaki harus saling membantu agar tidak jatuh ke sisi jurang.

trek merambat sebelum Puncak Kenteng 9

Lepas dari lintasan ini, trek pendakian yang ekstrim belum usai begitu saja. Masih ada satu lintasan sebelum sampai di Puncak Kenteng Songo dengan trek vertikalnya. Di trek ini kami sebenarnya bisa memakai jalur yang lebih landai di sebelah kanan melalui jalan air yang kemiringannya tidak seekstrim yang vertikal namun jaraknya agak lebih jauh.

Kenteng Songo, ada yang sudah pecah beberapa
Pukul 2 tepat kami sampai di Puncak Kenteng Songo. Kami habiskan beberapa menit untuk beristirahat dan menikmati puncak setelah bersusah payah melewati trek yang cukup menguras tenaga. 
Kurang satu puncak lagi yang akan kami pijak sebelum turun melalui jalur Selo yaitu Puncak Triangulasi yang juga merupakan puncak tertinggi Merbabu. Puncak tersebut jaraknya tidak terlalu jauh dari Kenteng Songo, kurang dari 5 menit kok...


Di Puncak Triangulasi kita bisa melihat beberapa puncak Merbabu yang tegak berdiri, mulai dari yang paling dekat yaitu Kenteng Songo hingga Puncak Pemancar. Namun sayangnya Merapi yang berada di sisi selatan Gunung Merbabu masih tertutup kabut.
Dingin di puncak ini makin menusuk saja karena memang hari mulai sore, maka kami memutuskan mulai untuk menuruni gunung pada sekitar pukul 4 sore  dengan tujuan akhir Basecamp Selo.

Merapi tampak dibalik awan
Dimulai dengan turunan menuju trek sabana yang dihiasi pemandangan perbukitan yang sangat indah namun membuat kami menghela napas. Bukit berjejer di depan mata itu kami kira memang menjadi jalur pendakian yang harus dilewati, sebab dari atas terlihat jalan setepak naik dan menurun di tiga bukit itu. Tapi ternyata bayangan kami untuk menaiki satu per satu bukit-bukit itu salah, perjalanan menuruni gunung masih bisa mengambil jalur lain dengan mengambil arah ke kanan tanpa harus naik turun bukit, sehingga hanya perlu mengikuti jalur menurun saja hingga sampai di pos V atau Sabana II. Tepat di bawah bukit pertama ada sebuah kenteng yang diletakkan di pertigaan.
Sabana Merbabu jalur Selo
Sesampainya di Pos IV atau Sabana I hujan deras mulai turun sehingga kami memakai jas hujan untuk melanjutkan perjalanan. Jalur pun makin licin dengan adanya hujan ini.
Hari pun mulai gelap dan beberapa anggota rombongan saling terpisah jauh, kami putuskan berhenti sejenak untuk menunggu seluruh rombongan terkumpul. Setelah semuanya terkumpul, kemudian kami lanjutkan lagi perjalanan dengan dibagi menjadi beberapa kloter. Saya ikut di kloter pertama dengan beranggotakan 9 orang.

Pemandangan di belakang dengan jalur pendakian tampak segaris
Saya dan 8 teman manjadi rombongan pertama yang berangkat. Sebagai yang pertama berarti kami juga harus bisa memilih jalan yang benar agar tidak tersesat. Sempat menemui beberapa persimpangan yang membingungkan namun karena ada anggota yang pernah mendaki sebelumnya maka kami tinggal memberi tanda anak panah saja di tanah agar kloter selanjutnya bisa mengikuti trek yang kami gunakan. Rombongan kami dengan yang selanjutnya makin jauh jaraknya, kami menunggu selama hampir setengah jam di satu dataran untuk mendekatkan jarak. Namun setelah ditunggu sekian lama tidak muncul juga dan badan pun sudah mulai kedinginan karena hanya duduk-duduk saja, maka kami putuskan melanjutkan perjalanan dan kami putuskan untuk menunggu mereka di basecamp saja karena memang lampu-lampu penduduk sudah mulai terlihat dekat. 
Di perjalanan turun kami juga berpapasan dengan beberapa pendaki yang melakukan pendakian malam. Ada juga yang ngecamp di pos 1 jalur pendakian Selo setelah dari puncak.

Sekitar pukul 10 malam kami tiba di basecamp Pak Parman/Kang Bari di Selo dan kami langsung melapor kedatangan kami sekaligus memesan teh hangat dan makan malam. Tak lupa sebelum istirahat kami bersih-bersih diri dulu tapi tak ada satupun dari kami yang mandi karena walau berkeringat, suhu di basecamp tersebut tak beda jauh dengan di atas gunung. 

Setelah makan malam, semua anggota kloter pertama tidur beralaskan tikar di basecamp yang cukup luas tersebut. Ada juga pendaki lain yang sudah turun duluan dan berencana melanjutkan pendakian ke Gunung Merapi. Sebenarnya trip kali ini dibuat satu paket sekaligus dengan pendakian ke Merapi, namun melihat kondisi dan cuaca sepertinya pendakian lanjutan ke Merapi diurungkan.

Sekitar pukul 1 pagi rombongan selanjutnya mulai berdatangan yang kami kira mereka memutuskan mendirikan tenda di pos ternyata mereka turun langsung ke basecamp. Saya pun hanya melihat sepintas saja mereka berdatangan karena malam itu sangatlah melelahkan dan sudah sangat ngantuk banget.

tampak Gunung Lawu di kejauhan
Pagi harinya kami disambut dengan sunrise yang luar biasa di depan basecamp. Akhirnya dahaga sunrise indah di atas gunung cukup terbayar dengan adanya matahri terbit disitu. Walaupun tidak di puncak gunung, sunrise yang satu ini juga dihiasi oleh awan-awan di bawahnya  dan  Gunung Lawu di sebelah timur juga turut berpartisipasi menghiasi landscape kala itu. Memang Desa Selo ini termasuk desa yang berada di daerah yang lumayan tinggi maka tak heran jika masih mendapat pemandangan negeri di atas awan.

sunrise indah di basecamp Selo

Merapi dari basecamp Selo

Pukul 11.15 saya memutuskan untuk pulang duluan karena rombongan yang lain berencana jalan-jalan ke Jogja. Sebenarnya rencana awal saya memutuskan untuk jalan kaki dari basecamp sampai jalan raya Selo-Boyolali yang menurut salah satu anggota tidak seekstrim jalan menuju basecamp Wekas.

Ada suatu insiden saat saya jalan kaki menuju jalan raya Selo-Boyolali. Saya sempat salah memilih jalan yang niatnya untuk memotong jalan agar terbebas dari jalan aspal yang sebenarnya dekat tapi jadi jauh karena berkelok-kelok. Saya memilih jalan desa di tengah pekebunan yang terlihat lempeng-lempeng saja. Saya kira jalan itu memiliki ujung yang sama dengan jalan aspal yang berkelok-kelok tadi. Bukannya jadi dekat malah kesasar    *_*.

Memangnya tahu dari mana kalau kesasar? 
Saat asik menuruni jalan desa itu, saya berpapasan dengan seorang bapak-bapak. Beliau lah yang memberi tahu saya kalau jalan yang saya ambil malah jaraknya jadi tambah jauh untuk menuju jalan raya. Lalu apa solusinya? Masak saya harus balik lagi (tanya saya dalam hati). Karena kebaikannya bapak itu menawari saya untuk menggunakan jasanya alias ngojek. Bapak itu menawari tarif sebesar Rp 15.000,- tapi karena saya yang awalnya berniat jalan kaki sampai jalan raya, saya menolaknya dengan sesopan mungkin *_*. Saya lalu menawar Rp 10.000,-. Awalnya bapak  itu tidak mau. Lalu saya putuskan untuk balik arah menuju pertigaan awal sebelum salah jalan. Selang beberapa detik bapak itu memanggil saya lagi dan mau mengantar saya dengan tarif Rp 10.000,- yang saya tawarkan. 

Saya pun diantar sampai jalan raya untuk naik bus menuju Boyolali. Saat ngojek itu pula saya baru sadar ternyata memang jaraknya jadi tambah jauh banget. Setelah sampai jalan raya saya turun dan menunggu bus menuju Boyolali yang tak kunjung datang. Akhirnya saya putuskan untuk mencicil perjalanan menuju Boyolali dengan berjalan kaki, siapa tahu nanti di tengah perjalanan ada bus yang lewat. Namun ternyata setelah berjalan sekitar 4 km ke arah Boyolali, bus yang saya tunggu belum juga lewat. Saya mulai berpikiran buruk kalau memang tidak ada bus yang lewat jalur ini. Saya pun menghibur diri dengan menikmati saja pemandangan yang ada dan sedikit melirik ke GPS yang ada di telepon genggam. Daaaan ternyata jarak sampai Boyolali masih belasan km. Setelah beberapa jam berjalan di atas aspal jalan raya Selo-Boyolali dengan tas yang masih penuh, akhirnya bus yang saya tunggu akhirnya datang juga.

Hmmmmm alhamdulillah ya Allah engkau menyelamatkanku…
Bus kecil ini sudah lama ditunggu gak nongol-nongol tapi sekalinya lewat penuh banget dengan penumpang yang membawa karung dagangan. Keadaan itu membuat saya yang hanya memiliki sisa tenaga 5 Watt ini terpaksa harus menggelantung di pintu bus.

Penderitaan akhirnya berakhir setelah sampai di Pasar Cepogo dimana seluruh isi bus turun dan alhasil bus menjadi lowong kembali. Segeralah saya memilih kursi yang cocok buat leyeh-leyeh dan meregangkan otot. Sedari naik bus tadi hingga saya turun di Terminal Boyolali saya membayar dengan tarif ngasal tinggal ngasih saja sebesar Rp 3.000,-  entah kurang atau lebih saya pasrah yang penting segera sampai di rumah.

Perjalanan kali ini diakhiri dengan naik bus menuju Salatiga dan pulang ke rumah.
Akhirnya bisa merebahkan badan dan makan kenyang setelah di atas gunung makan tidur seadanya.

Pengalaman yang sangat berkesan, tapi masih tergolong kurang memuaskan dan saya masih menyimpan hasrat untuk mendaki Merbabu dengan mendapat view terindah di musim depan.

Sekedar kenang-kenangan dari Merbabu..... "-"

Gunung Kukusan - Merbabu

batu besar di tengah jalur pendakian menuju persimpangan jalur Kopeng


Puncak Pemancar - Merbabu


Merbabu menghijau

punggungan gunung

"Geger Sapi" jalan setapak yang tipis

hampir ketemu trek merambat

sebagian tim di Puncak Kenteng Songo

di Puncak Triangulasi

You May Also Like

50 komentar

  1. mas mau nanya, persaratan untuk daftar mendaki apa aja mas...
    terima kasih, ,

    BalasHapus
  2. ga ada persyaratan khusus mas, cuman registrasi & bayar administrasi aja di basecamp. yang penting siap fisik n mental... hati-hati dan selamat mendaki

    BalasHapus
  3. Jembatan setanya ada gambarnya gak?

    BalasHapus
  4. foto jembatan setan ada di sini mas ardiyantaa.blogspot.com/2013/09/janji-pada-merbabu-pendakian-merbabu.html

    BalasHapus
  5. Keren om photony...
    Ijo royo2

    BalasHapus
  6. lewat jalur mana gan ini.?
    kopeng ato wekas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo yg ini lewat wekas... Jalur wekas n kopeng ketemu d puncak pemancar

      Hapus
  7. bro klo pgn lwt didaerah geger sapi,lwat jalur kopeng apa wekas?

    BalasHapus
  8. wah bro,blogspotnya keren**..
    hampir keliling jawa nih bro,.
    ,^^

    BalasHapus
  9. gak jg kok... masi sebgian kecil

    btw, makasi uda jg pembaca setia :D

    BalasHapus
  10. salam dari sesama alumnus STAN mas :-)
    blog sampeyan keren, saya udah lama jadi silent reader di blog ini
    rencana akhir minggu ini mau nanjak merbabu mas, rekomendasi jalur yg paling mudah dijangkau mana ya mas? saya dr surabaya, masih terkendala transportasi dan bingung mau turun dimana, trus ke basecamp naik apa dsb.
    mohon bantuannya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallo mas, salam kenal jg...

      turun Semarang ato Solo?

      klo Smg km ke Salatiga dulu baru ke arah kopeng naik bus.

      klo dr Solo km ke Boyolali dulu baru gebis ke arah basecamp Selo...

      paling mudah aksesnya menurutku lewat basecamp Cunthel di Kopeng.

      Hapus
  11. terimakasih atas informasinya mas, kapan kapan boleh nih ndaki bareng sesama alumnus STAN hehehe
    jika berkenan monggo mas inbox no hape njenengan ke email saya wisnuwidhi@rocketmail.com
    salam

    BalasHapus
  12. Assalamualaikum
    Mas ardi salam kenal yaa

    Saya dri bekasi. Rencana tgl 28 ini mau ke merbabu.

    Boleh mint recommend jalur yg mudah lwat mana?
    Wekas apa selo.

    Terima ksih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumslm mas, slm kenal... Recomended naik lewat Wekas (Kab. Magelang) turun lewat Selo (Kab. Boyolali) persis kaya yg saya tulis di postingan ini.

      Hapus
  13. mas rencana saya mau naik nanti anggal 29,
    boleh minta estimasi waktu atau itinirery nya mas naik wekas turun selo nya,
    renacan ane juga mau naik wekas turun selo mas,

    BalasHapus
  14. yg ini gak sy bikin pewaktuannya mas soalnya rombongan banyak dan saling nunggu jadinya molor, sunrise aja gak ketemu.

    Saranku ngecampnya jangan di pos 3 krn masi jauh dgn puncak.
    Camp yg pas tu di helipad, soalnya "dekat" dgn semua puncak.

    BalasHapus
  15. Tulisannya mengalir dengan keren mas. Jadi kangen merbabu :)

    BalasHapus
  16. Balasan
    1. salam kenal mas... saya wong Getasan...

      Hapus
    2. berapa lama dari wekas ke puncak syarif?

      Hapus
    3. 7-8 jam pak... biasanya pada camp dulu di Pos 2 untuk persiapan tenaga menuju puncak....

      Hapus
  17. Waahh jadi pengen muncak yg k 5x k kemerbabu.. mass
    Mantap mass


    rute cuntel gk kalah bagusnya kok..mas
    D situ ada sumber mata air juga..mngkin bisa membantu..hehhe

    salam cah solotigo (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wih, mantap...

      saya jg sudah pernah kok lewat jalur cunthel, sudah saya tulis jg di blog ini...

      salam balik dari cah Solotigo jg...

      Hapus
  18. mau tanya, jalur selo ke puncak syarif berapa jam ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalur Selo lebih dekat dgn Puncak Triangulasi yg tak lain puncak tertinggi Merbabu, waktu tempuhnya Kira" 7-8 jam.

      Kalau ke Puncak Syarif brarti tinggal ditambah kurang lebih 45' saja.

      Hapus
  19. nice info thanks gan, kunjungi juga diMy experience

    BalasHapus
  20. mas klo naik gunung andong dlu baru nyambung k merbabu bisa gk ya,,,?

    BalasHapus
  21. Bisa bgt Mas...
    Basecampnya deketan kok, tinggal pilih Merbabu Wekas atau Cunthel, Kopeng

    BalasHapus
  22. mas mau tanya/..
    saya di jakarta,, rencana naek merbabu tanggal 19 maret..
    masih bingung untuk transporatasi nya..
    rencana naek kereta turun di semarang poncol jam 11malem..
    kira"untuk transportasinya gmna tuh?? masih ada angkot kh jam sgto yh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ada angkot jam segitu Mas, mending nunggu pagi aja dulu terus baru ke terminal

      Hapus
  23. Mas ardi mw nnya ni,
    Rencana mnggu kdua mei saya mw k merbabu n jalur yg dipilih sama kaya mas ardi,wekas to sello...ada ngga mas,percabangan antara wekas dan sello sebelum mnuju puncak,utk ngecamp ato naruh carrier gthu,ato carrier harus dbawa k puncak ?
    Sekian terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena naik wekas n turun selo, mau ga mau carrier harus dibawa mas...

      Percabangan di pos helipad Mas, yg ke puncak itu yg ke kanan

      Hapus
    2. Aman ya mas,bawa carrier k puncak,itu kn melewati jembatan setan

      Hapus
    3. aman Mas insyaallah, jembatan setan nggak seserem namanya kok...


      Hati" saja yg penting

      Hapus
    4. Oke terima kasih infonya mas...

      Hapus
    5. maaf mas ardi yanta dan mas Sigit ikut nimbrung ya.. akhir bulan ini saya rencana mau ke merbabu baru pertama kali..rencana mau naik dari wekas dan turun di selo.. jadi ini lagi baca-baca informasi dapet di web mas ardi yg mantapp ini... mau tanya mas ari.. kalo saya liat di peta jalur pendakian merbabu yang ada di google.. dari jalur wekas nanti akan ketemu Pos Batu Gede.. ada jalan bercabang dua iu kalo yg kiri ke heliped kalo yang kanan tembus ke jembatan setan... betul gitu ya mas.... mohon pencerahannya.. oh ya mas satu lagi... kalo mau turun lewat selo.. patokannya apa ya yg gampang setelah dari puncak kenteng songo.. katanya banyak percabangan ya di jalur selo... terimakasih banyak mas ardi... salam kenal.. :)

      Hapus
    6. dari Wekas ntar langsung sampai di Helipad. Disitu ada pertemuan jalur Kopeng (Cunthel & Thekelan) pilih ke kanan untuk ke Kenteng Songo.

      Kalau mau turun Selo, harus ke puncak tertinggi dulu (Triangulasi) terus turun aja ke Sabana. Ntar sampai ke basecamp Selo.

      Hapus
  24. Mas saya minggu depan pengin naik merbabu, pertama kali ke merbabu dan saya pemula banget.bahaya nggak ya kalo buat pemula?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaya sih enggak mbak, tapi wajib hati-hati dan yang penting nggak sendirian. Ditemenin orang yang udah berpengalaman.

      Selamat mendaki dan hati-hati

      Hapus
  25. Kalo lewat jalur selo bisa ke puncak syarif dan kentheng songo ato ndak mz? Hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa aja kok, dekat. Cuman puncak pertama yg lebih dulu didatangi itu Puncak Triangulasi.

      Hapus

Jangan enggan beri kritik dan saran yaaa...!!!