Menguji Adrenalin dengan Bermain Sandboarding di Gumuk Pasir Parangkusumo

Bermula dari ajakan teman SMA yang kebetulan lagi lanjut kuliah S2 di UGM untuk keliling-keliling pinggiran Jogja, akhirnya kesampaian juga saya bisa main olah raga yang syarat akan pacuan adrenalin. Sebelumnya saya acungkan dua jempol dulu bagi para pencetusnya karena ide kreatifnya sungguh keren. Yap, sandboarding... Gak terlalu baru juga di telinga saya mendengar olag raga yang sebenarnya lebih ke permainan ketangkasan itu. Dari siaran di TV dan unggahan-unggahan di medsos lah saya sedikit tahu tentang itu.

sandboarding Gumuk Pasir Parangkusumo
permainan asik  yang lokasinya juga kece pula

Awal Kemunculan

Olah raga yang sewajarnya dimainkan dengan papan beroda dan akrab kita sebut dengan skateboarding itu, oleh sekelompok orang-orang kreatif yang tergabung dalam kelompok pecinta alam UGM dimodifikasi sehingga bisa dimainkan di atas pasir di area gundukan-gundukan pasir alias gumuk pasir di daerah Pantai Parangkusumo, Bantul, DI Yogyakarta. Selain permainannya yang sangat unik banget, lokasi bermainnya gak kalah kece. Konon cuma satu-satunya di Asia Tenggara. Wow gak tuh. Seperti yang kita ketahui bahwa fenomena padang pasir biasanya ada di daerah Timur Tengah dan sebagian Benua Afrika, namun ternyata fenomena kayak gitu bisa juga kita temukan di Jogja. Iya, di Indonesia ada juga loh. Meskipun hasil prosesnya sama-sama berbentuk hamparan pasir, tapi untuk sand dunes a.k.a gumuk pasir yang ada di DI Yogyakarta ini sedikit beda. Dari info yang saya dapat, katanya pasir-pasir itu tercipta karena hasil proses geologi Gunung Merapi dan Merbabu yang material vulkanisnya hanyut terbawa melalui Sungai Opak hingga ke muaranya yang ada di sekitaran Pantai Parangtritis. Nah karena bantuan hempasan tangan Syahrini, eh hempasan angin pantai maksudnya yang menerbangkan butiran-butiran lembut hasil erupsi tadi dan dalam waktu yang gak singkat juga  pastinya, maka terbentuklah gumuk atau gundukan pasir yang kini bisa kita lihat di sekitaran Pantai Parangtritis itu.

Hmmm, gitu loh ceritanya. Saya awalnya mengira kalau gundukan pasir itu emang pasir pantai tapi ternyata material erupsi Gunung Merapi dan Merbabu. Btw, kandungan besi pasir disana banyak banget, so kalau main seluncurannya kayak saya waktu itu ditengah siang bolong wajar saja kaki saya kayak jalan di atas setrikaan. Panas banget coy... 
Waktu yang pas emang pagi atau sore pas matahari masih anget-angetnya. Selain itu gundukan pasir Parangkusumo juga instagramable loh, kece abis buat dijepret terus diupload deh di instagram. Jangan lupa follow juga IG gue @ardiyanta yak...!!! 
hehe sekalian promosi.

sandboarding Gumuk Pasir Parangkusumo
disana ada beberapa gumuk dengan ketinggian dan kemiringan yang bervariasi

Ide “gila” permainan sandboarding itu muncul awalnya dari permainan seluncuran pasir dengan pelepah atau batang daun kelapa. Makin berjalannya waktu terpikirlah gagasan untuk membuat permainan yang makin eksis lagi dengan mengembangkan sebuah alat seluncuran mirip yang dipake buat main skateboard, bedanya gak ada roda dibagian bawahnyanya. Pergerakannya mengandalkan kemiringan gundukan pasir dan juga wax untuk melumasi bagian bawah papan agar licin dan bisa meluncur dengan kencang. Eh, jangan lupa bawa kacamata yes, pasirnya juga suka terbang-terbang kalau ketiup angin. Gak mau kan kalau kelilipan...
sandboarding Gumuk Pasir Parangkusumo
naiknya capek, turunnya enaaa

sandboarding Gumuk Pasir Parangkusumo
ga usah pakai sendal, nyeker aja biar makin menyatu dengan alam

Awal main sandboarding bakal ngrasa kesusahan dulu karena emang kaki belum beradaptasi dengan papan dan pasir yang jadi arena bermainnya. Beda halnya kalau kalian punya basic olah raga skateboard atau surfing, bakalan gampang menyesuaikan. Beberapa kali nyoba langsung bisa. Saya sih ga punya basic olah raga apa-apa, cuman seneng prosotan aja jadinya saya pun sekali nyoba langsung bisa dan langsung pindah lokasi ke gumuk yang paling tinggi untuk ngerasain adrenalin biar lebih mengalir deras.
 

Lokasi

Oiya, udah cerita panjang lebar gitu gak ngasi tau lokasi kalau kalian kepengen main sandboarding yang jujur bikin saya ketagihan. Udah meluncur sampai bawah, naik lagi ke puncak gumuk pasir, turun lagi, naik lagi gitu aja terus sampe kaki gempor naik turun pun tapi tetep aja asik. Cuma satu yang saat itu ngehentiin permainan sandboarding saya, yaitu hujan deras. Coba aja kalau gak hujan, bisa sampai maghrib mainnya.

sandboarding Gumuk Pasir Parangkusumo
sandboarding Gumuk Pasir Parangkusumo

sandboarding Gumuk Pasir Parangkusumo
istirahat dulu merasakan hempasan angin segar

Kalau kalian pengen juga main sandboarding, pas lagi jalan-jalan ke Jogja terutama. Sempatin deh ke Gumuk Pasir Parangkusumo. Lokasinya searah kalau mau ke Pantai Parangtritis. Nah, beberapa meter doang setelah nglewatin pos pembayaran retribusi yang bentuknya gerbang di tengah jalan gitu, coba lihat deh ke sebelah kanan jalan ada rumah makan kalau gak salah namanya Segoro Wedi. Parkir saja disitu soalnya di rumah makan itu juga sekalian menyediakan alat buat seluncurannya. Karcis masuknya sekalian parkir motor Rp 10.000an lah, terus sewa papan seluncurnya Rp 70.000,- bisa sepuasnya. Ini harga pas Agustus 2016 yak, bisa naik bisa turun. Perkiraan saya sih kayaknya bakal naik karena makin hits aja permainan itu.

sandboarding Gumuk Pasir Parangkusumo
datang kesini dan rasakan sensasinya

Share:

10 komentar

  1. Keren gan, jadi berasa kaya main sky gitu yah... hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, tapi kalo ini versi tropis nya hahaha...

      Delete
    2. BTW ane naksir sama template blog Ini :'(

      Delete
  2. bener kalo siang emang kayak nginjek bara api panas :d

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya...
      tapi tetep, mainnya dilanjutin kan...

      Delete
  3. Seru banget baca ceritanya dan mau cobain tapi sayangnya Parangkusumo di coret dari list acara Komunitas D'traveler weekend ini :(

    ReplyDelete
  4. wahh seru nihh...bisa geluntungan di pasir...haha

    ReplyDelete
  5. wahh sewa papannya lumayan juga ya 70rb. Disini juga yang aku tahu dipake buat orang2 prewed

    ReplyDelete

Jangan enggan beri kritik dan saran yaaa...!!!