Jelajah Komodo Flores di Musim Penghujan

Taman Nasional Komodo mencakup beberapa pulau besar utama meliputi Pulau Komodo, Rinca, dan Padar disamping terdapat pulau-pulau kecil yang lainnya. Keindahan yang dimilikinya nggak hanya di daratannya, namun bawah lautnya pun memiliki keindahan dan biodiversitas flora maupun fauna yang telah mendunia kepopulerannya. Destinasi kece tersebut menjadi salah satu dream destination saya yang sudah sejak lama ingin disambangi. Siapa sih yang nggak ngiler melihat postingan-postingan para traveler yang hilir mudik di dinding Instagram yang memamerkan keindahan tempat keren ini. Finally kesampaian juga kesana meski dengan bantuan trip organizer. Lagi nggak pengen ribet aja sih sebenernya, pengen tinggal bawa badan doang. Pasalnya trip ke Komodo Flores ini menjadi rangkaian perjalanan setelah mendaki ke Gunung Argopuro yang saat itu menjadi pendakian terpanjang yang pernah saya lakukan. Pikir saya mumpung sudah di Jawa Timur kan tinggal dikit lagi buat ke Flores, ketimbang harus pulang dulu kan. Apalagi kalau sudah pulang tuh agak mager mau keluar-keluar lagi. Sekalinya keluar langsung dapet Gunung & Laut dalam satu rangkaian perjalanan itu kan lebih seru dan ekonomis. Hasilnya peralatan pendakian penuh lumpur pun ikut terbawa sampai ke NTT sana.



Setelah lebih dari setahun trip ini berlalu, baru ada hasrat buat nulis pengalamannya. Maklum lagi disibukkan sama urusan kuliah. Tapi insyaallah keseruannya masih teringat jelas dan siap untuk dishare kok. Foto-foto juga masih tersimpan rapi. Sayang aja kan kalau nggak dipamerin hehehe. Menuju bandara Juanda Surabaya sempat ada insiden hampir ketinggalan pesawat. Perjalanan dari basecamp Bremi di Probolinggo menuju Surabaya yang semula diperkirakan bakal tepat waktu, akhirnya buyar karena macet di beberapa ruas jalan. Sudah terbayang pula kalau ketinggalan pesawat menuju Denpasar, itu artinya penerbangan selanjutnya pun bakal ikut kacau. Untuk menuju ke Labuan Bajo, saya memilih untuk melakukan penerbangan ke Denpasar terlebih dulu. Banyak sih alternatif rutenya, bisa langsung bisa juga transit-transit segala macem demi mendapat harga yang paling nyaman di kantong.


Malam itu sampailah di Ngurah Rai International Airport. Masih harus nunggu sampai pagi sih untuk penerbangan ke Labuan Bajo-nya. Kalau kemarin ketinggalan pesawat pun sebenarnya masih ada waktu, tapi siapa sih yang mau nombok beli tiket lagi. Menunggu pagi, jadilah saya dan satu teman jaman SMA ngemper di bandara, yang penting ada colokan aja beres lah acara killing time-nya.

Pagi pun tiba, saatnya terbang menuju Labuan Bajo. Waktu itu lagi musim hujan memang. Saat pendakian Gunung Argopuro pun hujan senantiasa menemani sebagian besar perjalanan. Berharap saat di Taman Nasional Komodo nanti hujan nggak mendominasi hari-hari kami. Namun benar saja, begitu sampai di Labuan Bajo kami sudah disambut dengan hujan. Kami langsung diajak menuju salah satu cafe untuk istirahat sejenak sembari menunggu hujan reda. Mau gak mau hujan menjadi resiko yang harus diambil kalau kebetulan punya jadwal ngetrip bertepatan dengan musim hujan.


Bim salabim... akhirnya hujan reda dan matahari pun menampakkan cahayanya. Trip pun dimulai dengan diarahkannya kami menuju kapal yang nantinya bakal kami tinggali untuk beberapa hari kedepan. Duhhh, mabok laut ga ya 4 hari 3 malam jadi manusia laut. Kelar makan, kapal kemudian melaju ke spot demi spot yang kesemuanya ajiiiibbb.




1. Loh Buaya
Destinasi pertama yang dituju adalah Loh Buaya. Entah kenapa pake bawa-bawa buaya, padahal kan mau nengokin komodo kan yan. Letaknya di Pulau Rinca dan merupakan spot untuk melihat komodo dari jarak yang tergolong sangat dekat. Tentu kita nggak serta merta melihat komodo begitu saja. Begitu tiba di lokasi, kami disambut oleh guide lokal yang lebih tepat kalau disebut ranger yang kemudian akan menjelaskan rute trekking untuk melihat komodo secara lebih dekat. 



Ada beberapa rute trekking dan saat itu kami dipilihkan rute paling pendek karena kami sampai disana sudah terlampau sore, maklum lah tadi nungguin hujan reda dulu lumayan lama. Oiya, komodo akan menampakkan wujud nyatanya dengan terlebih dulu dipancing oleh sang ranger. Dengan senjata berupa tongkat kayu khusus dengan ujung bercabang menyerupai ketapel, ranger siap melindungi kita dan menghalau serangan komodo kalau-kalau “si komo” ngamuk dan berusaha menyerang. Udah tau kan kalau gigitan komodo sangat fatal akibatnya. Air liurnya itu loh yang berbahaya, banyak bakterinya. Okay, yang penting kalau udah didampingi ranger aman lah, tapi tetap waspada dan jangan sekali-kali membuat komodo ngamuk. Nggak lupa kami juga mengabadikan sedikit gambar dengan arahan dari bapak ranger. Waw...!!! hasilnya kami seolah-olah memegang komodo. 

Komodo akan sering ditemukan di sekitar dimana dia menetas. Agresif, Tidak ada ti tempat lain di dunia ini meski ada yang mengatakan kalau asal mereka malah dari Australia karena sempat ditemukan fosil kerangka komodo yang berusia puluhan ribu tahun. Membunuh kerbau dengan gigitan mematikan, memakan bangkai lebih sering makan bangkai daripada berburu. Bisa mendeteksi bau dari bangkai sampai radius sekitar 10 km, perlu makan hanya sebulan sekali. Pencernaan lambat, berjemur, muntah sisa sisa makanan yg keras. Kanibal kalau nggak ada makanan yang tersedia di alam. Nggak segan untuk memangsa komodo kecil.

Beranjak dari kerumunan komodo di sekitaran Loh Buaya, kami lanjut trekking menaiki tanjakan menuju satu bukit dengan hanya terdapat satu pohon. Katanya sih dijuluki pohon jomblo karena saking udah terlalu lamanya sendiri (kayak sapa yaaa???). Nggak lama kami sampai di puncak bukit melihan indahnya Pulau Rinca dari atas, gelap pun tiba. Turunlah kami menuju kapal yang bersandar di dermaga dan hari pertama di atas kapal pun kami habiskan di tepian Pulau Rinca. Esok hari kami bakal berlayar menuju Pulau Padar, pulau dengan lekuk-lekuk pantainya yang unik.


to be continued

Share:

0 komentar

Jangan enggan beri kritik dan saran yaaa...!!!